[Nota]The 7 Daily Islamic Habits

Alhamdulillah.Syukur ke hadrat Ilahi di pertemukan kita sekali lagi dalam Kuliah online untuk bulan ini.Pada 10 April yang lalu,kuliah kita di serikan dengan penceramah yang tidak asing lagi iaitu Ummu Khaulah atau nama sebenarnya Puan Mardhiah. Penceramah kita kali ini sudi berkongsi sedikit kupasan dari buku ´The 7 Islamic Daily Habits, Hidup Islami & Modern Berdasarkan Al-Fatihah´karya unggul dari Ustaz Harjani Hefni.

Kuliah yang mengambil masa selama sejam setengah ini memang ternyata tidak mencukupi untuk mengulas intipati buku ini dengan mendalam.Namun isi isi pentingnya dapat di ketengahkan dengan jelas oleh penceramah kita atau lebih mesra dikenali dengan panggilan Kak Mar.

The 7 Islamic Daily Habits – Hidup Islami & Moden Berdasarkan Al-Fatihah

Dalam buku ini, penulis telah mengeluarkan tujuh kebiasaan unggulan atau prinsip yang berdasarkan Surah Al-Fatihah dan merangkumi aspek-aspek seperti intelektual, spiritual dan emosional. Setiap ayat di dalam Surah Al-Fatihah dijadikan satu kebiasaan unggulan atau prinsip yang disingkat menjadi B5KB.

B5KB adalah singkatan daripada:

1.       Bismillah setiap kali memulai pekerjaan,

2.       Bersyukur atas segala nikmat,

3.       Berfikir positif kepada Allah,

4.       Berorientasi akhirat,

5.       Beribadah dan berdoa,

6.       Konsisten dalam komitmen, dan

7.       Bercermin.

Tujuh kebiasaan unggulan atau prinsip tersebut saling berhubungan dan tidak boleh diambil hanya sebagian saja.

Kenapa Surah Al-Fatihah dipilih?

Ini kerana, Surah Al-Fatihah adalah surah yang luar biasa. Al-Fatihah juga dikenali sebagai:

Ø  Ummul Kitab/Ummul Qur’an – Ummu itu membawa maksud ibu. Ramai menjadikan ibu mereka sebagai orang yang paling rapat dalam hidup mereka dan tempat merujuk untuk mendapatkan ketenangan dan sebagainya. Oleh itu, seharusnya kita menjadikan Al-Fatihah sebagai rujukan dan sebagai penenang jiwa.

Ø  As-Sab’ul Matsani (Tujuh yang berulang) – Setiap hari, kita akan mengulangi Al-Fatihah sekurang-kurangnya 17 kali dalam solat-solat wajib. Jadi, tentu sekali Al-Fatihah ini membawa maksud yang besar yang perlu kita pahami.

Ø  Al-Kafiyah – Al-Kafiyah membawa maksud sempurna. Dalam solat, Al-Fatihah perlu dibaca sepenuhnya dan jika kita meninggalkan sebahagian ayat daripada Al-Fatihah, maka solat kita itu tadi tidak sah. Jadi, Al-Fatihah juga dapat kita katakan sebagai yang membawa maksud totaliti.

Bismillah setiap memulai pekerjaan

Prinsip pertama adalah berdasarkan ayat pertama dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيم  – “Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang ”

Kebiasaan unggulan atau prinsip yang pertama adalah membaca Bismillah setiap kali kita memulai pekerjaan.  Jika kita membaca Bismillah dalam memulai setiap pekerjaan, sudah tentunya kita akan mulai pekerjaan kita dengan menyebut nama Allah dan apabila kita mulai dengan menyebut nama Allah, insyaAllah sudah tentu pekerjaan itu disertakan dengan niat kerana Allah. Jadi, barulah pekerjaan kita itu tadi akan dikira atau dinilai oleh Allah sebagai ibadah.

Penulis juga menggambarkan Bismillah sebagai satu gelombang frekuensi yang dinamakan 99 fq. 99 merujuk kepada asma’ Allah, f pula adalah frekuensi dan q bermaksud qalbu. Jadi, apabila kita memulakan pekerjaan dengan membaca Bismillah, kita akan berada di dalam gelombang 99 fq dan kita akan menghadirkan hati kita dalam melakukan ibadah itu. Signal hati ini dipanggil sebagai nurani.

Jika kita tidak memulakan pekerjaan dengan membaca Bismillah atau tanpa gelombang suara hati ini, niat dan tujuan kita akan menjadi tidak jelas. Akibatnya, kita mungkin akan menjadi tidak pasti dengan keputusan kita dan ini akan menyebabkan pekerjaan kita kurang memuaskan atau tidak sempurna.

Gelombang hati kita juga akan selalu berlawanan dengan bisikan-bisikan atau gelombang-gelombang nafsu seperti:

Ø  Gelombang Nafsu Mutmainnah – Apabila suara hati itu dekat dengan Allah dan dipandu oleh kebaikan. Maka, yang mendominasi diri adalah kebaikan.

Ø  Gelombang Nafsu Lawwamah – Saat hati menegur ketika melakukan kejahatan.

Ø  Gelombang Nafsu Ammarah Bis suu‘ – Suara kejahatan yang mendominasi seseorang.

Selain itu, 99 Nama Allah juga dapat memberi kesan positif kepada jiwa seseorang. Sebagai contoh, Al-Kuddus, nama Allah yang membawa maksud Yang Maha Suci. Kesannya pada jiwa seseorang, contohnya, seseorang itu akan merasakan memiliki banyak kekurangan diri dan berusaha untuk mensucikan dirinya.

Kebiasaan unggulan atau prinsip pertama ini juga telah diamalkan oleh Nabi Nuh AS dalam memegang teguh dakwahnya, seperti dalam ayat ini:

وَقَالَ ارْكَبُوا فِيهَا بِسْمِ اللَّهِ مَجْرَاهَا وَمُرْسَاهَا ۚ إِنَّ رَبِّي لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

“Dan Nuh berkata: “Naiklah kamu sekalian ke dalamnya dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhnya.” Sesungguhnya Tuhanku benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Hud:41).

Bersyukur atas segala nikmat

Prinsip kedua adalah berdasarkan ayat kedua dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِين- “Segala pujian bagi Allah, Tuhan seluruh alam”

Ungkapan Alhamdulillah sebagai tanda rasa syukur kepada Allah SWT atas segala nikmatNya kerana Dia-lah yang membuka pintu rezeki makhluk-makhlukNya yang tidak terhitung banyaknya.

Untuk menghadirkan rasa syukur kepada Allah, kita hendaklah mempunyai kemampuan membaca nikmat-nikmatNya.

Cara-cara membaca nikmat Allah:

1.       Merasakan menjadi manusia itu suatu nikmat kerana manusia adalah makhluk Allah yang paling sempurna. (At-tiin:4) (As-Sajdah:7-9)

2.       Merasakan berkomunikasi itu sebuah nikmat. (Ar- Rahman:3-4)

3.       Merasakan hidup bersama alam adalah nikmat. (Al-Qasas:73)

4.       Merasakan rezeki adalah nikmat. (Al-A’raf:57)

5.       Merasakan sihat batin (contoh:kebahagian) (Al-Jumu’ah:2) dan sihat fizikal (Asy-Syu`ara‘:79-80) itu suatu nikmat.

6.       Merasakan Al-Qur’an itu nikmat. (Yunus:57)

7.       Merasakan berdoa itu suatu nikmat. (Al-Baqarah:186)

8.       Merasakan hidup berpasang-pasangan itu suatu nikmat. (Ar-Rum:21)

9.       Merasakan memiliki keturunan itu suatu nikmat. (Al-Furqan:74)->Doa meminta keturunan yang baik.

10.   Merasakan keamanan itu suatu nikmat.

11.   Ketahui bahawa nikmat-nikmat Allah itu tidak mungkin dapat dihitung. (Ibrahim:4)

Cara-cara mensyukuri nikmat Allah:

1.       Bergembira menerima nikmat-nikmat Allah (melalui hati)

2.       Mengungkap rasa syukur (melalui lisan)

3.       Membangunkan komitmen (melalui hati dan lisan)

4.       Menggunakan dan mengembangkan nikmat-nikmat yang kita terima itu sesuai dengan keinginan Pemberi iaitu Allah SWT (melalui penggunaan seluruh anggota badan)

Nabi SAW mengajar kita supaya berdoa agar kita selalu bersyukur. Doa agar kita bersyukur:

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ

“Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”. (Q.S. An-Naml : 19) .

Firman Allah SWT dalam Surah Ibrahim ayat ke-7 yang bermaksud:

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”.

Berfikir positif kepada Allah

Prinsip ketiga adalah berdasarkan ayat ketiga dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

الرَّحمـنِ الرَّحِيم – “Yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang”

Sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim ini selalu ditekankan oleh Allah dalam berbicara dengan manusia. Firman Allah SWT dalam Surah Fatir ayat yang kedua bermaksud:

“Rahmat apa juga yang dianugerahkan Allah kepada manusia, tidak seorangpun yang dapat menahannya, dan apa saja yang ditahanNya tidak seorangpun yang sanggup melepaskannya sesudah Dia. Dan Dia Maha Perkasa dan Bijaksana”

Ar-Rahman dan Ar-Rahim ini mengajak kita supaya berfikiran positif kepada Allah SWT. Apabila kita berfikiran positif kepada Allah, secara tidak langsung jiwa kita akan tenteram.

Cara-cara untuk berfikiran positif kepada Allah SWT:

1.       Latih diri untuk selalu membaca kasih sayang Allah di sekitar kita.

2.       Menata hati kita supaya tenang iaitu dengan merasai semuanya milik Allah dan Allah berhak atas segalanya.

3.       Berkeyakinan bahawa dalam kesusahan ada kesenangan.

4.       Jauhkan diri daripada penyakit hati yang menghambat kemajuan.

5.       Membaca kelebihan diri.

6.       Jangan ragu-ragu.

Berorientasi akhirat

Prinsip keempat adalah berdasarkan ayat keempat dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

مَـالِكِ يَوْمِ الدِّين – “Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat)”

Sebagai seorang muslim kita mengetahui bahawa kehidupan dunia ini bersifat sementara dan kehidupan akhirat itulah yang kekal abadi.

Persediaan untuk hari akhirat:

1.       Selalu berdoa untuk mati dalam husnul khotimah.

2.       Berdoa supaya dijauhi daripada su’ul khotimah.

3.       Jangan panjang angan-angan dan tangguh-tangguhkan kebaikan.

4.       Perbanyakkan mengingati mati.

Hadis Bukhari Muslim- ‘orang yang bankrup di akhirat kelak adalah orang yang datang dengan membawa solat, puasa dan zakat. Tetapi dia juga membawa dosa-dosa akibat mencaci, mengambil harta orang, mencemarkan nama baik orang dan membunuh. Akibatnya, dia memberikan kebaikannya kepada orang yang pernah dia zalimi. Jika kebaikannya habis sebelum semua yang dizalimi mendapatkannya, maka dosa orang-orang yang dizaliminya akan dilimpahkan kepadanya dan akhirnya dia akan dicampakkan ke dalam neraka.‘

Dengan prinsip berorientasi akhirat, soalan-soalan seperti tujuan hidup dan ke mana usia kita hendak dihabiskan akan terjawab.

Beribadah dan berdoa

Prinsip kelima adalah berdasarkan ayat kelima dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

إِيَّاك نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِين- “Engkaulah sahaja (Ya Allah) yang kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan”

Tugas kita di dunia ini adalah untuk merealisasikan tujuan hidup yang dicipta oleh Allah dan tujuan kita dicipta adalah untuk beribadah kepada Allah. Firman Allah SWT:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.” (Az-Zariyat:56)

Jadi, bahagiakanlah hidup dengan beribadah dan berdoa. InsyaAllah kebahagiaan hakiki akan tercapai. Allah SWT berfirman di dalam Surah An-Nahl yang bermaksud:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”. (An-Nahl:97)

Kategori-kategori ibadah:

1.       Ibadah yang terkait dengan syiar Islam. (solat fardu, puasa di bulan Ramadan, zakat, haji)

2.       Ibadah yang terkait dengan sukarela. (zikir, tilawah)

3.       Ibadah yang terkait dengan muamalah. (ziarah orang tua)

4.       Ibadah yang terkait dengan kebaikan universal. (amanah, komitmen)

5.       Ibadah yang terkait dengan akhlak kepada Allah. (mencintai Rasul)

6.       Ibadah yang terkait dengan dakwah dan jihad. (mengajak orang amar makruf nahi mungkar)

7.       Ibadah yang terkait dengan pekerjaan yang dilakukan berdasarkan ilmu. (bekerja)

Doa adalah inti dalam ibadah, senjata orang beriman dan kunci terbukanya pertolongan Allah SWT.

4 Paradigma Doa:

1.       Hamba- ketika kita berdoa, kita dapat melihat dengan jelas posisi kita sebagai hamba kepada Allah SWT.

2.       Zikir- doa itu sebagai zikir (mengingati Allah).

3.       Permohonan- doa itu adalah hakikat permohonan kepada Allah SWT.

4.       Motivasi- Apabila kita berdoa, kita akan berusaha atau dalam erti kata lain doa akan membuatkan kita bermotivasi untuk mencapai apa yang kita doakan.

Kita  haruslah berdoa dengan keyakinan dan bukannya dengan hati yang lengah dan lalai, kerana Allah tidak mengkabulkan doa hamba yang hatinya lengah dan lalai seperti dalam hadis riwayat Tarmizi:

“Berdoalah kepada Allah dan meyakininya. Allah tidak mengkabulkan doa seorang hamba yang hatinya lengah dan lalai.”

Konsisten dalam komitmen

Prinsip keenam adalah berdasarkan ayat keenam dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ- “Tunjukilah kami jalan yang lurus”

Islam itu adalah satu hidayah dan nikmat yang perlu kita sentiasa syukuri. Oleh itu, sebagai tanda kita bersyukur, kita perlulah menjaga dan mempertahankan nikmat Allah ini sebaiknya dan memastikan diri kita senantiasa di bawah naungan hidayah Allah ini atau dalam erti kata lain sentiasa di atas jalan yang lurus yang diredhaiNya. Ini kerana, hati manusia selalu berbolak-balik, begitu juga dengan iman kita, ada naik dan turunnya. Untuk itu, kita perlu konsisten dan istiqamah dalam komitmen kita ini disamping selalu berdoa agar sentiasa di dalam naungan hidayahNya. Perkara ini juga harus kita aplikasikan dalam komitmen-komitmen kita yang lain.

Istiqamah diumpamakan seperti menggenggam bara api. Manakala, konsisten pula membawa maksud berterusan.

Apabila hidayah kita diganggu gugat, kita perlulah merawatnya. Cara-cara merawat hidayah adalah seperti:

1.       dengan akidah yang benar,

2.       simbahan nur Al-Qur’an dan cahaya zikrullah,

3.       ibadah,

4.       dakwah, tarbiyah, kisah perjuangan para nabi dan mengikut nasihat orang-orang soleh,

5.       hidup bersama-sama orang yang baik dan selalu berdoa,

6.       mengamalkan islam yang sebenarnya, dan

7.       mengenali penyakit yang merosakkan pohon hidayah.

Dalam merawat pohon hidayah ini, kesabaran dan tekad yang kuat diperlukan. Merawat pohon hidayah ini sangat penting. Ini kerana, jika kita tidak merawat pohon hidayah ini, ia mungkin akan layu kekuningan malah mungkin akan tumbang.

Bercermin

Prinsip ketujuh adalah berdasarkan ayat ketujuh dalam Surah Al-Fatihah iaitu:

صِرَاطَ الَّذِينَ أَنعَمتَ عَلَيهِمْ غَيرِ المَغضُوبِ عَلَيهِمْ وَلاَ الضَّالِّين – “Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang dimurkai ke atas mereka, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat”

Fungsi cermin seperti yang kita tahu adalah memantulkan atau menghasilkan refleksi. Kita perlulah selalu bercermin dan cermin kita adalah manusia di sekeliling kita. Dalam bercermin juga kita perlu berhati-hati dan pandai memilih cermin supaya kita tidak bercermin dengan cermin yang retak atau yang tidak elok. Dalam ayat di atas, Allah telah memberi dua contoh model cermin yang retak, iaitu:

1.       Al-Maghdub – orang-orang yang dimurkai oleh Allah iaitu orang yang berilmu tetapi tidak mengamalkan ilmunya sebaliknya dia menggunakan hawa nafsunya.

2.       Ad- Dhollin – orang-orang yang sesat iaitu orang yang bekerja dan beramal tanpa memiliki ilmu.

Para nabi, para siddiqin, para syuhada’ dan para solihin adalah contoh model cermin terbaik yang patut kita contohi dan dijadikan sebagai cermin kita, seperti di dalam Surah Al-An`am: 83-90 yang bermaksud:

“Dan Itulah hujjah Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim untuk menghadapi kaumnya. Kami tinggikan siapa yang Kami kehendaki beberapa derajat. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana lagi Maha mengetahui. Dan Kami telah menganugerahkan Ishak dan Yaqub kepadanya. kepada keduanya masing-masing telah Kami beri petunjuk; dan kepada Nuh sebelum itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari keturunannya (Nuh) Yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun. Demikianlah Kami memberi Balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Dan Zakaria, Yahya, Isa dan Ilyas. semuanya Termasuk orang-orang yang saleh. Dan Ismail, Ilyasa’, Yunus dan Luth. masing-masing Kami lebihkan derajatnya di atas umat (di masanya), dan Kami lebihkan (pula) derajat sebahagian dari bapak-bapak mereka, keturunan dan saudara-saudara mereka. dan Kami telah memilih mereka (untuk menjadi nabi-nabi dan rasul-rasul) dan Kami menunjuki mereka ke jalan yang lurus. Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan. Mereka Itulah orang-orang yang telah Kami berikan Kitab, hikmat dan kenabian jika orang-orang (Quraisy) itu mengingkarinya, Maka Sesungguhnya Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sekali-kali tidak akan mengingkarinya. Mereka Itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, Maka ikutilah petunjuk mereka. Katakanlah: “Aku tidak meminta upah kepadamu dalam menyampaikan (Al-Quran).” Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan untuk seluruh umat”.

Mereka yang disebut dalam ayat di atas adalah Ibrahim, Ishaq, Yaqub, Nuh, Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa, Harun, Zakaria, Yahya, Isa, Ilyas, Ismail, Ilyasa’, Yunus dan Luth. Pujian Allah terhadap mereka sungguh luar biasa. Mereka dipuji sebagai orang yang darajatnya tinggi, mendapat hidayah ke jalan yang lurus, muhsinin, saleh, memiliki kelebihan di atas rata-rata manusia, serta mendapat amanah kitab suci, hikmah dan kenabian. Karena sifat-sifat mereka yang luar biasa itu Allah memerintahkan kita untuk menjadikan mereka sebagai teladan dan qudwah.

Allah SWT juga telah menyebut secara khusus perintah untuk meneladani Nabi Muhammad SAW seperti dalam firmanya:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah”. (Al-Ahzab:21)

About kuliahsyifa

Kuliah Umum Online Deutschland
Gallery | This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s